"Ingatlah, kamu ini orang-orang yang diajak untuk menafkahkan (hartamu) pada jalan Allah. Maka di antara kamu ada yang kikir, dan siapa yang kikir sesungguhnya dia hanyalah kikir terhadap dirinya sendiri. Dan Allah-lah yang Maha Kaya sedangkan kamulah orang-orang yang berkehendak (kepada-Nya); dan jika kamu berpaling niscaya Dia akan mengganti (kamu) dengan kaum yang lain; dan mereka tidak akan seperti kamu ini".  (QS : 47:38).

Komentar

Suka Situs Ini...?

www.radiorisalah.com

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini :8
mod_vvisit_counterKemarin :204
mod_vvisit_counterMinggu ini :536
mod_vvisit_counterMinggu Lalu :1143
mod_vvisit_counterBulan ini :2040
mod_vvisit_counterBulan Lalu0
mod_vvisit_counterSemua :546494

Sedang Online: 2
IP Anda : 54.166.15.152
,
Today: Oct 22, 2014

Artikel dibaca

Content View Hits : 907298



Informasi & Registrasi : SMS : 0813-21204471 - 081-802003336 - Pin BB : 21A16470

User Rating: / 12
PoorBest 

Mencoba sharing sesuai dengan pertanyaan salah satu sahabat FB, tentang, “Bagaimana cara melupakan seseorang agar dirinya menjadi tenang”.

Ada dua hal yang ingin saya garis bawahi ;

Yang pertama, sebagaimana ayat ;

"(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram". (13: 28).

 

Kata yang digunakan dalam ayat diatas adalah dzikr, sedangkan makna dzikir adalah menghadirkan sesuatu dalam benak (hati) kita. Dzikir kepada Allah adalah bagaimana kita berusaha untuk menghadirkan Allah dalam setiap kegiatan kita. Perbanyaklah mengingat Allah, maka Insya Allah hati akan menjadi lebih tentram.

Yang kedua, manusia adalah makhluk yang senantiasa lupa... dan makluk yang juga dapat dengan mudah mengingat sesuatu. Untuk melupakan sama sulitnya dengan mengingat..keduanya perlu proses.

Sebuah proses (upaya apapun juga bentuknya) diperlukan untuk mengingat seseorang atau melupakan seseorang. Ketika seseorang mengisi ingatannya dengan satu hal yang baru, bisa jadi ia akan dengan mudah melupakan hal yang tidak penting dalam memorynya.

Melalui penjelasan ini, dan dikaitkan dengan hal yang pertama, maka cara terbaik untuk melupakan seseorang dan sekaligus hati menjadi tentram adalah dengan memperbanyak upaya kita untuk lebih mengingat Allah.


Hadirilah majelis-majelis yang di sukai oleh Allah, isilah memori kita dengan hafalan Al Quran, hadits, buku-buku yang bermanfaat. Atau sibukkanlah diri kita dengan berbagai kegiatan yang dapat mendekatkan diri kita dengan Allah. Dan yang terpenting, berdoa'lah kepada Allah dan lakukanlah semua ini dengan istiqomah.

Insya Allah, Allah akan memberikan kemudahan pada kita dalam proses melupakan seseorang.

Segala kebaikan datangnya dari Allah, segala kekhilafan datangnya dari saya mohon di maafkan.

Salam.

Lainnya..

Al Quran dan Wanita

Risalah Wanita (Eps 1) : Ada mitos yang beredar di kalangan masyarakat dahulu yang sangat erat kaitannya dengan diturunkannya Nabi Adam Dan Siti Hawa untuk menjadi khalifah di bumi. Sebagaimana yang kita ketahui bersama, karena kedengkian Iblis ke...

Selengkapnya

Orientasi hidup manusia

Waktu adalah sesuatu yang mengantarkan manusia, dan dengan waktu, setidaknya manusia selalu dihadapkan pada TUJUAN, dan untuk mencapai tujuan, manusia perlu memerlukan CARA, dan CARA adalah berasal dari ATURAN, yang kemudian keduanya adalah JALAN unt...

Selengkapnya

Kurang Percaya Diri, Adakah Solusinya?

Kurang Percaya Diri, Adakah Solusinya? Oleh: Abu Muas Tardjono Alhamdulillah, kini banyak generasi muda yang aktif berorganisasi, tapi tidak sedikit pula yang masih memiliki banyak kekurangan khususnya “Kurang Percaya Diri” (KPD) bila harus berbica...

Selengkapnya

Meraih berkah dalam kehidupan keluarga

Secara garis besar, setidaknya ada beberapa hal penting yang harus diperhatikan jika kita ingin menggapai keluarga yang sakinah, mawaddah, warahmah, hal itu adalah ;

Selengkapnya

Shalat dan kebiasaan positif

Seorang filusofi terkenal dari yunani, aristoteles pernah berkata ; “ Kita saat ini adalah hasil dari apa yang kita lakukan berulang kali dan keunggulan tidak akan di peroleh hanya dari sekedar tindakan, tetapi keunggulan terjadi karena kebiasaan”. ...

Selengkapnya

Ghazwul Fikri

Ghazwul Fikri Oleh : Abu Muas Tardjono Disasari atau tidak, kini kaum kuffar dan munafiqin secara gencar dan sistematis berupaya keras mengeliminasi Islam supaya tidak berkembang dan berupaya pula menghancurkan Islam dari dalam. Program eliminas...

Selengkapnya

Surat Dari Sang Kekasih

Risalah Wanita (Eps 13) Dalam pertemuan yang lalu, kita telah membahas sedikit tentang shalat yang merupakan wujud dari syahadat, tentunya… bahasan mengenai shalat ini merupakan bahasan tersendiri yang sangat luas kajiannya. Menambah ilmu menge...

Selengkapnya

Bolehkah menikah beda agama...?

Jika kita perhatikan, 'hidup bersama' atau 'kumpul kebo' pada prakteknya 'hampir tidak ada bedanya' dengan pasangan suami-istri yang sudah menikah. Hubungan secara manusia dalam konteks 'hidup bersama tanpa sebuah pernikahan' tentunya didasari oleh '...

Selengkapnya

K r i s i s K e t e l a d a n

K r i s i s   K e t e l a d a n Oleh: K.H. Athian Ali M. Da’i, MA Disadari atau tidak, dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara kita saat ini sedang dilanda “krisis keteladanan”, di mana dalam kehidupan keseharian kita masih sering melihat...

Selengkapnya

Ilmu dan Iman

Risalah Wanita (EPS 7) Tentunya, kita pernah mendengar, bagaimana perjuangan RA Kartini dalam memperjuangkan hak wanita..Salah satu perjuangan yang Beliau anggap penting adalah mendirikan sekolah bagi kaum wanita.Karena pada waktu itu, salah satu pe...

Selengkapnya

Hak Cipta adalah Milik Allah..

“Manusia tidaklah menciptakan sebagaimana sifat Allah yang menciptakan segala sesuatu, dari tidak ada menjadi ada” Pada hakikatnya, manusia tidaklah menciptakan sebagaimana sifat Allah yang menciptakan segala sesuatu, dari tidak ada menjadi ada. Man...

Selengkapnya

Menjadi tua

Saya tertarik membaca satu artikel, dari seseorang yang menamakan dirinya Om Widy. Dia, berbicara mengenai ‘ketuaannya’…  Saya hanya tertarik, karena saya memang sedang ingin mengetahui… apa yang dirasakan seseorang, di usianya, yang telah menginjak ...

Selengkapnya

Jalan Inspirasi "Pengusaha Sukses Dunia

Alhamdulillah... Terima kasih kepada sahabat yang telah berpartisipasi pada kegiatan kami, Semoga ilmu yang disampaikan dapat memberikan manfaat bagi kita semua... Semoga Allah memberikan keberkahan pada kita semua dan mempertemukan kembali pada ...

Selengkapnya

Wanita, Wali dan Wakil Allah

Risalah Wanita  (Eps 3): Jika kita memperhatikan Al Quran, seringkali kita temukan kata kami pada ayatnya, misalnya… “Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Quran) pada malam kemuliaan”. ( Al Qadr : 97 : ) Atau dalam ayat lain, “Sesung...

Selengkapnya

Nasihat Rasulullah SAW bagi kaum wanita

Risalah Wanita (EPS 28) “Aku menjenguk ke surga dan aku melihat kebanyakan penghuninya orang-orang fakir (miskin). Lalu aku menjenguk ke neraka dan aku melihat kebanyakan penghuninya adalah kaum wanita. (HR. Bukhari dan Muslim) Surga dan n...

Selengkapnya

Melupakan seseorang...

Mencoba sharing sesuai dengan pertanyaan salah satu sahabat FB, tentang, “Bagaimana cara melupakan seseorang agar dirinya menjadi tenang”. Ada dua hal yang ingin saya garis bawahi ; Yang pertama, sebagaimana ayat ;"(yaitu) orang-orang yang beriman ...

Selengkapnya

Tentang Do'a

Do'a adalah hal yang sangat sering kita dengar, secara makna, do'a yang berasal dari da'a memiliki makna, mengharapkan kehadiran sesuatu atau mengharapkan kebaikan. Sedangkan secara umum, do'a berarti memohon, mengharap, meminta kepada Allah. Dalam A...

Selengkapnya

Kebenaran Yang Bisu Bukanlah Kebenaran

Kebenaran Yang Bisu Bukanlah Kebenaran Oleh : Abu Muas Tardjono Suatu saat, tatkala Rasulullah Saw hijrah ke Madinah, salah seorang sahabat Rasul, Abu Dzar Al Ghifari menghadap Rasul dengan membawa rombongan orang-orang dari Ghifar dan Aslam yang s...

Selengkapnya

Tentang Iman

Risalah Wanita (Eps 6) Sering kali kita mendengar kata-kata iman. Dalam bahasa arab, semua kata yang terdiri dari alif, mim, dan nun, mengandung makna pembenaran, percaya, dan ketenangan hati. Orang beriman, adalah mereka yang percaya, membenark...

Selengkapnya

Memilah & Memilih Pemimpin

Memilah & Memilih Pemimpin Keterikatan dan keterkaitan seorang mu’min dalam hidup bermasyarakat dan bernegara khususnya dalam “memilah & memilih pemimpin”, layaklah kita hayati dan renungkan sebuah hadits yang diriwayatkan Imam Al Hakim, Nab...

Selengkapnya

Bolehkah Kalian Suka?

Boleh Jadi Kalian Suka, Padahal itu Jelek bagi Kalian Oleh: K.H. Athian Ali M. Da’i, MA ”Kutiba ‘alaikumul qitaalu wa huwa kurhul lakum wa ‘asaa an takrahuu syai-aw wa huwa khairul lakum wa ‘asaa an tuhibbuu syai-aw wa huwa syarrul lakum wallaahu y...

Selengkapnya

Kisah Siti Khadijah

Risalah Wanita (EPS 17) Khadijah binti khuwailid, adalah nama yang sudah tidak asing lagi…. Beliau di juluki Ath-thohirah, yang berarti bersih dan suci. Beliau tumbuh dalam lingkungan keluarga yang mulia dan pada gilirannya beliau menjadi se...

Selengkapnya

Narsisme..

Risalah Wanita (EPS 20) “Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, Maka sesungguhnya akan kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka den...

Selengkapnya

Wanita pilihan Allah

Risalah Wanita (EPS 25) Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Perempuan itu dinikahi karena empat hal, yaitu: harta, keturunan, kecantikan, dan agamanya. Dapatkanlah wanita yang taat beragama, engkau akan berbahagia." (Muttafaq...

Selengkapnya

More in: Inspirasi

-
+
9

Video Jalan Inspirasi..